Surah An Nisa Ayat 20-21; Seri Tadabbur Al Qur’an

An Nisa Ayat 20-21

Pecihitam.orgAl Qur’an Surah An Nisa Ayat 20-21 menjelaskan bahwa jika ada seorang suami yang menceraikan istrinya lalu menggantinya dengan perempuan yang lain, secara prinsip hal tersebut boleh saja. Namun, dia tidak dibolehkan untuk mengambil kembali mahar yang telah diberikan kepada istrinya sekecil apapun nilainya.

Pecihitam.org, dapat Istiqomah melahirkan artikel-artikel keislaman dengan adanya jaringan penulis dan tim editor yang bisa menulis secara rutin. Kamu dapat berpartisipasi dalam Literasi Dakwah Islam ini dengan ikut menyebarkan artikel ini ke kanal-kanal sosial media kamu atau bahkan kamu bisa ikut Berdonasi.

DONASI SEKARANG

Terjemahan dan Tafsir Surah An Nisa Ayat 20-21

Surah An Nisa Ayat 20
وَإِنْ أَرَدْتُمُ اسْتِبْدَالَ زَوْجٍ مَكَانَ زَوْجٍ وَآتَيْتُمْ إِحْدَاهُنَّ قِنْطَارًا فَلَا تَأْخُذُوا مِنْهُ شَيْئًا ۚ أَتَأْخُذُونَهُ بُهْتَانًا وَإِثْمًا مُبِينًا

Terjemhan: Dan jika kamu ingin mengganti istrimu dengan istri yang lain, sedang kamu telah memberikan kepada seseorang di antara mereka harta yang banyak, maka janganlah kamu mengambil kembali dari padanya barang sedikitpun. Apakah kamu akan mengambilnya kembali dengan jalan tuduhan yang dusta dan dengan (menanggung) dosa yang nyata?

Tafsir: Jika kalian ingin mengganti istri dengan perempuan lain, sementara kalian telah memberikan banyak harta kepada salah satunya, maka kalian tidak diperkenankan mengambil sedikit pun dari harta itu. Apakah kalian akan mengambilnya secara tidak benar dan dalam bentuk dosa yang nyata?

Baca Juga:  Surah An-Nisa Ayat 166-170; Seri Tadabbur Al Qur'an

Surah An Nisa Ayat 21
وَكَيْفَ تَأْخُذُونَهُ وَقَدْ أَفْضَىٰ بَعْضُكُمْ إِلَىٰ بَعْضٍ وَأَخَذْنَ مِنْكُمْ مِيثَاقًا غَلِيظًا

Terjemahan: Bagaimana kamu akan mengambilnya kembali, padahal sebagian kamu telah bergaul (bercampur) dengan yang lain sebagai suami-isteri. Dan mereka (isteri-isterimu) telah mengambil dari kamu perjanjian yang kuat.

Tafsir: Bagaimana kalian sampai hati mengambil kembali mahar yang telah kalian berikan, padahal kalian telah saling bergaul sebagai suami istri, dan istri-istri kalian telah berjanji dengan teguh dan secara sah untuk menjadi pasangan suami yang baik.

Penjelasan dan Hikmah dari Surah An Nisa Ayat 20-21

1. Ayat ini memberikan penjelasan mengenai bolehnya seorang suami mengganti istrinya dengan perempuan lain yang dia tertarik dengannya untuk dinikahi. Akan tetapi, kebolehan tersebut bukan berarti membuat suami seenaknya bisa gonta-ganti istri.

Baca Juga:  Surah An-Nisa Ayat 171; Seri Tadabbur Al Qur'an

Perilaku gonta-ganti istri itu bukanlah bentuk perlakuan yang baik terhadap istri. Itu lebih akan sangat menyakiti mereka. Untuk menegaskan hal tersebut di dalam ayat ini Allah SWT menggunakan kata (وَإِنْ أَرَدْتُمُ : Dan kalau kalian ingin). Kata (إِنْ) mengisyaratkan pada sesuatu kemungkinan yang umumnya langka terjadi.

Dengan demikian ayat ini dapat kita pahami, bahwa jika para suami terpaksa ingin menggati istrinya, maka ….”. Jadi ayat ini sekali-kali tidaklah bermaksud menganjurkan suami untuk gonta-ganti istri.

2. Kalam وَقَدْ أَفْضَى بَعْضُكُمْ إِلَى بَعْضٍ (padahal kalian sudah berhubungan satu sama lain), diartikan bahwa mahar tersebut sudah menjadi hak milik sang istri yang tidak bisa lagi diambil kembali oleh suami.

3. وَأَخَذْنَ مِنْكُمْ مِيثَاقًا غَلِيظًا (dan mereka (istri-istri) telah mengambil perjanjian yang kuat dari kalian). Lafaz akad yang dilafazkan oleh laki-laki saat menikahi seorang perempuan disebut sebagai mitsaqan ghalizha.

Baca Juga:  Surah An-Nahl Ayat 98-100; Terjemahan dan Tafsir Al-Qur'an

Mitsaq artinya janji. Akan tetapi jika pelafalannya dengan mitsaq maka artinya janji yang sangat kuat serta tidak sembarangan. Maka setiap orang tidak boleh sembarangan mengucapkan aqad tersebut. Terdapat tanggungjawab dan konsekwensi yang sangat besar di baliknya.

Maka seorang suami patutlah menyadari saat menerima janji tersebut. Dan isi dari janji tersebut adalah sebagaimana Allah jelaskan dalam surat Al-Baqarah ayat 229 yang artinya dalam keadaan apapun suami tidak boleh menzalimi istri.

Demikian penjelasan mengenai Surah An Nisa Ayat 20-21. Semoga bermanfaat

M Resky S