Ketika Kitab Ihya Ulumuddin Imam Ghazali Hendak Dibakar Ulama

kitab ihya ulumuddin dibakar

Pecihitam.org – Abul Hasan Ali bin Harzahim (seorang ahli fiqih yang terkenal di negeri Maghrib/Maroko) pernah meragukan kitab monumental “Ihya Ulumuddin” karya Imam al Ghazali. Bahkan ia sempat berencana membakar salinan-salinan kitab tersebut, namun urung setelah mimpi bertemu Rasulullah Saw. Seperti apa kisahnya? Berikut selengkapnya.

Pecihitam.org, dapat Istiqomah melahirkan artikel-artikel keislaman dengan adanya jaringan penulis dan tim editor yang bisa menulis secara rutin. Kamu dapat berpartisipasi dalam Literasi Dakwah Islam ini dengan ikut menyebarkan artikel ini ke kanal-kanal sosial media kamu atau bahkan kamu bisa ikut Berdonasi.

DONASI SEKARANG

Pada suatu petang, Abul Hasan Ali bin Harzahim nampak sibuk. Ulama yang terkenal tawadu’ dan bertubuh kekar itu mondar-mandir di depan rumahnya.

Perasaan ganjil menyergapnya. Air mukanya tidak tenang, napasnya tak teratur. Sesekali ia memegang janggutnya yang mulai memutih.

Sudah tiga hari ia dirundung gelisah. Hal ini lantaran ia mendapati kitab Ihya Ulumuddin karya Al-Ghazali, yang berdasarkan telaah dan penelitiannya, penuh dengan hadis daif dan tidak begitu kuat keaslian sanad dan matannya.

Kegelisahannya itu mendorong pada sebuah keputusan untuk memusnahkan salinan kitab tersebut. Segera ia umumkan kepada penduduk kota, bahwa siapa saja yang memiliki salinan kitab Ihya Ulumiddin harus dikumpulkan di balai pertemuan.

Mula-mula banyak yang menolak. Namun, karena karisma, kealiman, dan kezuhudan Abul Hasan Ali bin Harzahim akhirnya membuat mereka menaati pengumuman tersebut.

Penduduk kemudian berbondong-bondong menyerahkan naskah kitab Ihya Ulumuddin yang mereka miliki. Saat naskah sudah terkumpul banyak, ternyata hari telah larut. Atas instruksi Abul Hasan Ali bin Harzahim, semua naskah akan dibakar keesokan harinya setelah shalat jumat.

Baca Juga:  Kisah Imam Al-Ghazali dan Seekor Lalat yang Menjadi Sebab Beliau Masuk Surga

Ketika malam belum begitu larut, tiba-tiba Abul Hasan Ali bin Harzahim merasa amat lelah. Beberapa saat kemudian kantuk pun datang dan membuatnya terlelap.

Dalam tidurnya ia bermimpi didatangi Rasulullah Saw bersama sahabat Abu Bakar As-Shiddiq, Umar bin Khattab ra dan Abu Hamid Al-Ghazali, penulis kitab Ihya Ulumuddin, sebuah karya yang dalam tiga hari belakangan mengusik ketenangan hidupnya.

Ketika ia hendak mendekat kepada Rasulullah, Al-Ghazali tiba-tiba berkata,

“Orang ini, Abul Hasan Ali bin Harzahim ini, membenci dan memusuhiku, ya Rasulullah. Jika memang masalahnya adalah sebagaimana yang ia sangka, maka tentu aku akan langsung bertobat. Tapi, jika tidak, maka bagiku berkahmu senantiasa untukku dan aku masuk ke dalam golongan hamba yang mengikuti sunnahmu.”

Mendengar ucapan Al-Ghazali, Rasulullah Saw segera mengambil kitab Ihya Ulumuddin dan membukanya halaman demi halaman.

“Demi Allah yang mengutusmu dan membimbingmu (ke arah kebenaran), ini benar-benar sesuatu yang baik,” ucap Rasulullah.

Kemudian kitab Ihya’ ini diberikan kepada Abu Bakar ash Shiddiq ra, beliau pun melihatnya dan menganggap baik kitab tersebut, kemudian beliau berkata:

“Benar, demi Dzat yang mengutusmu dengan kebenaran, sesungguhnya (kitab) ini ialah kitab yang sangat baik.” kata Abu Bakar.

Kemudian (kitab ini) diberikan lagi kepada “al Faruq” Umar bin Khattab ra, lalu beliau melihat isi kitab itu, dan beliau pun memujinya sebagaimana yang dikatakan oleh Sayyidina Abu Bakar ash Shiddiq ra.

Baca Juga:  Kitab Al Wajiz, Fiqih Madzhab Syafii Karya Imam Al Ghazali

Kemudian Rasulullah Muhammad saw memerintahkan untuk membuka gamis Abul Hasan Ali bin Harzahim dan menyuruh untuk menghukumnya dengan cambukan karena fitnah dan tuduhannya terhadap Imam Al-Ghazali.

Hukuman cambuk pun dilaksanakan. Pada cambukan kelima, Abu Bakar Ash-Shiddiq menginterupsi Rasulullah. Ia membelanya karena tak tega melihat Abul Hasan Ali bin Harzahim.

“Demi Allah, Ya Rasulullah, Abul Hasan Ali bin Harzahim adalah orang yang telah menjaga hadis dan sunahmu. Ia hanya menyangka ada penyelewengan yang menimpa hadismu. Sayangnya prasangkanya salah. Ia adalah hamba yang mulia,” ucap Abu Bakar.

Akhirnya cambukan dihentikan, hukuman diakhiri, dan saat itu pula Abul Hasan Ali bin Harzahim terbangun dari mimpinya dan ternyata bekas cambukan tersebut masih membekas di punggungnya.

Lalu ia pun segera memberitahukan kepada murid-muridnya mengenai mimpi tersebut dan bertaubat kepada Allah swt atas pengingkarannya kepada Imam al Ghazali dan beristighfar.

Konon rasa sakit bekas cambukan itu cukup lama dan dia terus-menerus memohon ampunan kepada Allah Swt dan meminta syafa’at kepada Rasulullah Saw.

Hingga akhirnya ia bermimpi bertemu dengan Rasulullah saw yang kemudian mengusap punggung Abul Hasan Ali bin Harzahim dengan tangan beliau Saw yang mulia, dan ia sembuh dengan izin Allah swt.

Baca Juga:  Detik-detik Kematian yang Mengharukan dan Pesan Terakhir Imam Al Ghazali

Kisah ini sangat populer diriwayatkan dalam banyak versi. Salah satunya diabadikan dalam kitab Ta’riiful Ahyai bi fadhaailil Ihyaai (1987) karya Zainuddin Al-Iraqi. Dalam kitab tersebut Al-Iraqi juga menyatakan keunggulan Ihya Ulumuddin:

“Kitab tersebut termasuk kitab yang paling agung dalam persoalan pengetahuan halal dan haram. Ia menghimpun hukum-hukum perkara lahiriah, dan memberikan landasan pemahaman seluk baluk dan rahasia-rahasianya. Kitab ini mendedahkan mutiara-mutiara indah. Menggunakan metode-metode moderatisme karena mengikuti ucapan imam Ali, ‘Sebaik-baik urusan umat ini adalah yang tengah-tengah, yang diikuti generasi selanjutnya dan orang yang berlebihan kembali padanya’.” (hlm. 9)

Kitab Ihya Ulumuddin yang sempat disangsikan oleh Abul Hasan Ali bin Harzahim hingga saat ini merupakan pegangan bagi kalangan penganut tasawuf amali.

Wallahua’lam bisshawab.

Arif Rahman Hakim
Sarung Batik