Enaknya Mondok di Pesantren !

Kata pesantren mungkin sudah tak asing lagi dikalangan masyarakat. Pesantren merupakan sebuah sarana untuk belajar ilmu agama yang dibimbing atau diasuh langsung oleh guru yang biasa disebut Kyai. Sedangkan anak-anak yang belajar di pondok pesantren dinamakan santri, biasanya disebut juga santriwan bagi santri laki-laki, dan santriwati bagi santri perempuan.

Pecihitam.org, dapat Istiqomah melahirkan artikel-artikel keislaman dengan adanya jaringan penulis dan tim editor yang bisa menulis secara rutin. Kamu dapat berpartisipasi dalam Literasi Dakwah Islam ini dengan ikut menyebarkan artikel ini ke kanal-kanal sosial media kamu atau bahkan kamu bisa ikut Berdonasi.

DONASI SEKARANG

Menurut H.M. Arifin tujuan umum pesantren adalah membimbing anak didik untuk menjadi manusia yang berkepribadian Islam yang sanggup menjadi mubaligh Islam dalam masyarakat sekitar melalui ilmu dan amalnya. Saat mendengar kata santri tak sedikit orang yang beranggapan bahwa santri itu kampungan, budug atau gatal-gatal, kurang update, dan cemoohan-cemoohan lainnya. Padahal hidup sebagai santri itu begitu nikmat, kita hanya tinggal makan, tidur, belajar, dan mengaji tentunya. Dengan melakukan itu saja orang tua kita akan tetap mengirim kita uang jajan setiap bulannyaa. Perihal gatel-gatel itu sebenarnya hanya berlaku bagi santri yang jorok atau jarang mandi, bagi kalian yang ingin mondok tapi takut budug, tenang saja, asalkan kita hidup bersih dan sering membersihkan badan saat di pondok hal itu tidak akan ter-alami. Enak bukan hidup di pondok? Lalu apa lagi sih enaknya mondok di pesantren?

Baca Juga:  Bagaimana Masa Depan Pesantren Salafi Wahabi di Indonesia?

Pertama, paham tentang agama.

Dari kata pesantren saja sudah dapat disimpulkan bahwa siswa yang belajar di tempat itu tentu akan paham tentang Islam. Dari pagi sampai malam seorang santri akan disibukan dengan jadwal mengaji yang telah ditentukan. Ia akan diampu langsung oleh ustadz sesuai kelasnya. Jadi tidak heran jika pengetahuan santri dengan anak lainnya akan berbeda. Mungkin anak lainnya hanya mendapat ilmu agama saat pelajaran PAI (Pendidikan Agama Islam) di sekolah saja, lain halnya dengan santri yang jadwalnya begitu padat.

Kedua, belajar hidup mandiri.

Mandiri disini bukan berarti mandi sendiri ya, karena di pesantren itu kadang kita mandi bareng teman, biasanya satu kamar mandi bisa muat dua sampai tiga orang, mengingat jumlah kamar mandi tidak sebanding dengan jumlah santrinya. Mandiri disini artinya kita mampu melakukan sendiri sesuatu yang biasa dikerjakan oleh ibu dirumah, seperti mencuci, memasak, menyetrika, dan lainnya. Jadi saat kita sudah dewasa hal itu sudah menjadi kebiasaan.

Ketiga, belajar hidup toleran dengan sesama.

Dalam satu kamar di pesantren, kita akan dipertemukan dengan bermacam-macam orang. Ada yang berbeda daerah, suku, bahasa, bahkan pemikiran dan sifat yang tak sama pula. Oleh karena itu sebagai santri maka lambat laun akan terbiasa dengan perbedaan. Kita akan bisa menghargai pendapat orang lain saat tidak sesuai dengan pendapat kita. Selain itu, di Pesantren kita juga akan menemukan istilah pinjam-meninjam barang, mulai dari pinjam baju, rok, sandal, tas, atau bahkan uang jajan. Jadi jangan khawatir jika kalian kehabisan baju gara-gara belum kering atau kehabisan uang saat belum saatnya kiriman, tinggal pinjam saja ke teman satu kamar, karena hal itu sudah menjadi sesuatu yang tak aneh lagi seakan menjadi ciri khas santri. 

Baca Juga:  Sudah Saatnya Santri Ambil Peran Dalam Dunia Digital

Keempat, terhindar dari pengaruh dunia luar.

Di era yang semakin maju ini, pergaulan dunia luar sangat mengerikan. Arus globaliasi telah mengubah sesuatu yang tidak mungkin menjadi mungkin. Namun selama kita tinggal di pesantren kita akan terhindar dari dampak negatif globalisasi. Karena kita akan dibekali tentang akhlak dan adab agar mampu menghadapi arus itu dan pesantren itu akan memberikan dampak dan energi positif bagi santrinya

Kelima, semua terasa enak.

Bagi santri makanan apapun terasa enak, entah karena lapar atau doyan, makan dengan nasi campur sambal pun rasanya seperti makan dengan daging ayam. Apalagi saat ada salah satu orang tua teman kita yang datang untuk menjenguk dan membawa makan, baru dibuka saja pasti langsung habis karena begitu nikmatnya makan bersama teman dalam satu nampan. Lalu tidur juga selalu nyenyak, ya walaupun hanya beralaskan karpet. Berbeda dengan di rumah sendiri yang biasa tidur dengan kasur empuk, tapi lebih nikmat tidur di pondok. Mungkin karena seharian Lelah mengaji ya jadi tidurnya pulas sekali.

Baca Juga:  Menag Segera Putuskan Soal Pembelajaran Pesantren di Masa New Normal

Gimana nih, sudah siap jadi santri?

Sebenarnya masih banyak hal menyenangkan di pondok pesantren, saking banyaknya sampai tidak bisa diungkapkan dengan kata-kata, hehehe Kehidupan menjadi seorang santri di pondok pesantren

ini akan menjadi pengalaman yang tidak bisa didapatkan di tempat lain.

Istikomah Iis, Penulis merupakan Mahasiswa Aktif Universitas Islam Negeri K.H Saifuddin Zuhri Purwokerto, Program Studi Pendidikan Agama Islam.

Redaksi
Latest posts by Redaksi (see all)