Kisah Nasruddin Hoja Mengejar Suara Adzan

kisah nasruddin hoja

Pecihitam.org – Dari sebagian banyak kisah-kisah sufi, sebagian dari kita mungkin sudah tidak asing lagi dengan nama Nasruddin Hoja. Nasruddin atau Nasreddin merupakan seorang tokoh sufi yang memiliki kisah satir penuh hikmah dari Dinasti Saljuk.

Pecihitam.org, dapat Istiqomah melahirkan artikel-artikel keislaman dengan adanya jaringan penulis dan tim editor yang bisa menulis secara rutin. Kamu dapat berpartisipasi dalam Literasi Dakwah Islam ini dengan ikut menyebarkan artikel ini ke kanal-kanal sosial media kamu atau bahkan kamu bisa ikut Berdonasi.

DONASI SEKARANG

Naruddin Hoja diketahui meninggal pada abad ke-13. Walaupun ia seorang sufi dan filsuf yang bijak, namun sebagian besar kisah-kisah yang sampai kepada kita adalah anekdotnya yang lucu.

Nasruddin Hoja muncul dalam ribuan cerita, terkadang bijak, kadang pula jenaka dan pintar, namun tak jarang juga ia bersikap bodoh atau menjadi bahan lelucon. Setiap kisah Nasruddin Hoja biasanya mengandung humor cerdas dan mendidik.

Bahkan karena begitu terkenalnya, untuk menghormati sang sufi jenaka ini, di Turki selalu diadakan Festival Nasreddin Hodja, yang dirayakan secara internasional antara 5–10 Juli setiap tahunnya.

Hingga kini, kisah-kisah Nasruddin Hoja telah diterjemahkan ke dalam berbagai bahasa. Pada beberapa wilayah, Nasruddin bahkan sempat menjadi bagian kebudayaan dan seringkali disebut dalam kehidupan sehari-hari.

Baca Juga:  Sekilas Cerita Sahabat Nabi Yang Miskin dan Rendah Hati

Karena terdapat ribuan cerita Nasruddin Hoja yang berbeda-beda, kisah-kisahnya selalu ada saja yang sesuai dengan kejadian dan kehidupan sehari-hari dalam masyarakat. Itulah mengapa kisah sufi ini tak pernah lekang oleh waktu.

Nasruddin sering muncul sebagai tokoh bertingkah-laku aneh dalam berbagai tradisi rakyat Albania, Arab, Armenia, Azerbaijani, Bahasa Ladino, Kurdish, Bahasa Pashtun, Persia, Romania, Serbia, Rusia, Turkish, Bengali, Bosnia, Bulgaria, China, Yunani, Gujarati, Hindi, Italia, dan Urdu.

Salah satu kisah menarik tentang Nasruddin Hoja ialah saat ia mengejar suara adzan. Suatu hari, ketika masuk waktu dhuhur, Nasruddin Hoja mengumandangkan azan di masjid.

Namun bukannya datang kemasjid, beberapa tetangga sekitarnya justru hanya asyik mengobrol di depan rumah dan mereka bertingkah seolah-olah tidak mendengar suara adzan. Memang para tetangga itu jarang sekali pergi ke masjid.

Perlahan-lahan Nasruddin mengeraskan suaranya agar terdengar lebih jelas, tapi tidak ada yang berubah. Tidak kurang ide, Nasruddin kemudian lari ke arah para tetangga itu sambil terus mengumandangkan adzan.

Baca Juga:  Kisah Al Azhar Tidak Jadi Tutup Berkat Presiden Soekarno dan Peci Hitamnya

Beberapa tetangga yang melihat mulai mengira ada sesuatu yang aneh terjadi pada Nasruddin. Mereka pun kemudian bertanya.

“Wahai Nasruddin, ada apa gerangan? Mengapa engkau adzan sambil berlari?”

“Aku penasaran seberapa jauh jangkauan suara adzanku, jadi aku berlari untuk mengejarnya,” jawab Nasruddin sambil terus saja berlari.

Dari kisah di atas setidaknya memberikan pelajaran dan mengingatkan kepada kita yang sering melalaikan panggilan shalat. Padahal jika saja kita mengerti sesungguhnya adzan merupakan suara kerinduan. Kabar rindu dari Dia yang Maha Penyayang kepada kita semua. Dengan penuh kasih, yang Maha Cinta mengundang kita menuju pelukan-Nya.

Dalam sebuah hadis qudsi, Allah SWT berfirman:

Wahai hamba-Ku, berdirilah menghadap-Ku. Aku sambut kalian dengan berjalan. Dan berjalanlah menuju-Ku, Aku akan sambut dan hampiri kalian dengan berlari” (HR. Bukhari dan Muslim).

Kita dipanggil untuk shalat, bukan maksud Allah untuk memberatkan hidup kita. Dengan panggilan shalat, Allah hendak membersihkan segala noda dan dosa dalam hidup kita.

Baca Juga:  Dialog Cerdas Imam Sufi VS Ibnu Taimiyah Sang Inspirator Salafi Wahabi

Dengan panggilan shalat, Allah hendak menyempurnakan nikmat-Nya kepada kita. Dengan panggilan salat, Allah hendak menanamkan jiwa yang penuh syukur kedalam hati kita. Bahkan Allah Swt telah menyiapkan hidangan istimewa untuk kita yang memenuhi panggilan-Nya.

Arif Rahman Hakim
Sarung Batik