Tanggapan PBNU Soal Keputusan Pemerintah Batalkan Pemberangkatan Haji 2020

Pecihitam.org – Keputusan pemerintah membatalkan pemberangkatan jemaah calon haji tahun 2020 menuai tanggapan dari Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU).

Wakil Sekjen PBNU Andi Najmi Fuad mengatakan keputusan tersebut sudah tepat.

Diketahui, kebijakan pemerintah membatalkan pemberangkatan jemaah haji 2020 diambil dengan mempertimbangkan pandemi Covid-19 yang masih berlangsung di berbagai negara di dunia, termasuk Indonesia dan Arab Saudi.

“Menurut saya keputusan pemerintah sangat bijak, melihat situasi dan kondisi yang tidak bisa menjamin keselamatan dan kenyamanan jemaah haji,” kata Andi Najmi, Selasa, 2 Juni 2020 seperti dikutip dari Kompas.com.

Andi mengatakan, pelaksanaan ibadah haji harus mempertimbangkan banyak aspek.

“Di samping persiapan yang butuh waktu, juga kepastian dari pemerintah KSA sebagai penyelenggara,” ujarnya.

Baca Juga:  Viral Pria Injak Al-Qur'an di Garut, PBNU Minta Warga Tetap Tenang

Namun menurutnya, kebijakan pembatalan pemberangkatan haji para jemaah Indonesia ini tetap harus dibarengi dengan kepastian akan hak-hak para calon jemaah.

“Soal hak mendapat informasi atau penjelasan secara baik maupun hak-hak terkait dengan dana setoran yang sudah masuk” ujarnya.

Pihaknya juga berharap kepada seluruh jemaah calon haji yang terdampak kebijakan ini agar dapat bersabar.

“Pertama, bersabar sembari selalu memohon kepada Alloh semoga pandemi Covid-19 ini segera berakhir,” ucapnya.