Ini Kriteria Pemimpin Dalam Islam! Jangan Sampai Salah Paham!

Ini Kriteria Pemimpin Dalam Islam! Jangan Sampai Salah Paham!

PeciHitam.org – Dalam literasi Islam, membahas tentang kepemimpinan selalu saja akan menimbulkan banyak gesekan, pada masa awal setelah nabi wafat misalnya, sahabat sedikit berdebat tentang keluarga Bani siapa yang pantas memimpin umat Islam. Sebenarnya, bagaimana sih pemimpin dalam Islam itu?

Pecihitam.org, dapat Istiqomah melahirkan artikel-artikel keislaman dengan adanya jaringan penulis dan tim editor yang bisa menulis secara rutin. Kamu dapat berpartisipasi dalam Literasi Dakwah Islam ini dengan ikut menyebarkan artikel ini ke kanal-kanal sosial media kamu atau bahkan kamu bisa ikut Berdonasi.

DONASI SEKARANG

Imam al-Qarrafi (684 H) dalam salah satu karyanya, Anwar al-Buruq fi Anwa’i al-Furuq menyebutkan bahwa setidaknya ada tiga peranan yang dilakukan secara bersamaan oleh Nabi Muhammad SAW semasa hidupnya, yaitu (1) peran sebagai mufti atau pembawa ajaran agama Islam (pemimpin umat), (2) peran sebagai imam, kepala negara (pemimpin masyarakat), dan (3) peran sebagai qadhi/hakim atau bisa dikatakan sebagai juru damai setiap sengketa yang terjadi di tengah-tengah masyarakat.

Uniknya adalah beliau berhasil menjalankan ketiga peranan tersebut secara baik dan sempurna. Beliau dikenal sebagai nabi terbaik dan pilihan dari semua nabi-nabi dan rasul-rasul yang ada (sayyidul anbiya wal mursalin).

Beliau juga dikenal sebagai kepada Negara yang sukses dalam membina masyarakat Madinah kala itu dan mampu menyatukan semua masyarakatnya yang terdiri dari umat Islam, orang-orang Yahudi dan Nasrani serta orang-orang Arab dari berbagai suku dan klan menjadi umat yang satu serta saling menghargai antar satu sama lain.

Nabi juga dikenal sebagai seorang suami terbaik bagi istri-istri beliau dengan jargon yang dipakai, bayti jannati (rumah tanggaku adalah surgaku). Tidak satupun istri dan anaknya yang merasa kecewa dengan setiap tindak-tanduk kepemimpinan beliau dalam rumah tangga.

Bahkan Sayyidah Aisyah ketika ditanya tentang akhlak Nabi dalam kesehariannya, beliau menyebutkan khuluquhu al-Qur’an (akhlak beliau adalah al-Qur’an), artinya apapun etika dan adab sopan santun yang terdapat dalam al-Qur’an, beliau terapkan dan aplikasikan dalam kehidupan sehari-harinya.

Tentu sebagai umatnya kita bertanya-tanya, apa gerangan yang menjadi kunci sukses kepemimpinan Nabi dalam setiap lini kehidupan yang beliau pimpin? Mungkinkah kita bisa meniru ataupun mengambil pelajaran dari konsep-konsep kepemimpinan beliau untuk kita terapkan di zaman sekarang?

Baca Juga:  Ketika Agama Dipolitisasi dan Kebenaran Dimonopoli Demi Tujuan Kekuasaan

Pertama, Nabi selalu menyesuaikan teori kepemimpinan yang beliau sampaikan dengan tindak-tanduknya sehari-hari. Hal ini berbeda dengan sebagian kita yang mungkin sangat ahli dalam menciptakan teori-teori kepemimpinan, namun kurang maksimal dalam hal penerapannya. Salah satu konsep kepemimpinan yang beliau canangkan adalah konsep kesadaran pribadi sebagai seorang pemimpin.

Pertanyaannya sekarang adalah, siapa pemimpin itu? Jawabannya adalah kita semua, semua kita adalah pemimpin sebagaimana sabda Nabi dalam sebuah haditsnya yang bersumber dari Ibnu Umar dan Sayyidah Aisyah sebagai berikut:

كُلُّكُمْ رَاعٍ وَ كُلُّكُمْ مَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ فَالْإِمَامُ رَاعٍ وَهُوَ مَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ وَالرَّجُلُ رَاعٍ فِي أَهْلِهِ وَهُوَ مَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ وَالْمَرْأَةُ رَاعِيَةٌ فِي بَيْتِ زَوْجِهَا وَهِيَ مَسْئُولَةٌ عَنْ رَعِيَّتِهَا وَالْخَادِمُ رَاعٍ فِي مَالِ سَيِّدِهِ وَهُوَ مَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ وَالرَّجُلُ رَاعٍ فِي مَالِ أَبِيْهِ وَهُوَ مَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ فَكُلُّكُمْ رَاعٍ وَ كُلُّكُمْ مَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ

Artinya: “Masing-masing kalian adalah pemimpin dan akan ditanya tentang kepemimpinannya. Seorang imam (kepala negara) adalah pemimpin dan akan ditanyai tentang kepemimpinannya. Seorang laki-laki adalah pemimpin dalam keluarganya dan akan ditanyai tentang kepemimpinannya. Setiap perempuan adalah pemimpin di rumah suaminya dan akan ditanyai tentang kepemimpinannya. Setiap asisten rumah tangga adalah pemimpin pada harta majikannya dan akan ditanyai tentang kepemimpinannya. Setiap laki-laki juga pemimpin pada harta orangtuanya dan akan ditanya tentang kepemimpinannya. Setiap kalian adalah pemimpin dan akan ditanya tentang kepemimpinannya. (HR al-Bukhari dan Muslim)

Dari potongan hadits ini dapat kita pahami bahwa Pemimpin dalam islam ialah kesadaran akan kepemimpinan diri menjadi modal utama kesuksesan seseorang dalam bidang yang dia pimpin.

Terkadang seorang pemimpin berbuat sesuka hati tanpa sadar kalau nanti di hari kiamat dia akan ditanyai secara detail terkait apa yang dia lakukan terhadap wilayah yang dia pimpin. Semakin besar lini yang seseorang pimpin maka semakin besar juga tanggungjawab yang harus dia pikul nantinya di akhirat.

Baca Juga:  Macam Macam Hidayah Yang Harus Kamu Tau

Seorang tokoh agama akan ditanya tentang sejauh mana ajaran agama yang disampaikannya dia praktekkan dalam kehidupan sehari-harinya, karena seorang ulama adalah pemimpin bagi umatnya.

Seorang kepala negara/kepala kantor/kepala bidang dan yang sejenisnya juga akan ditanya tentang kebijakan-kebijakan yang dia ambil dalam setiap program ataupun proyek yang dia canangkan buat masyarakat. Begitu juga seorang suami akan mempertanggungjawabkan kondisi anak dan istrinya di hari kiamat kelak di hadapan mahkamah Allah SWT.

Para ulama tafsir mengatakan bahwa seorang pemimpin harus ditaati oleh rakyatnya selama sang pemimpin juga mematuhi ajaran-ajaran Allah dan Rasul-Nya. Itulah makanya pada ayat tersebut lafadz athi’u hanya diulang sebanyak dua kali saja, yaitu athiu Allah wa Athi’u al-Rasul, tidak ada redaksi athi’u ulil amri yang mengindikasikan bahwa ketaatan kepada pemimpin harus didasarkan kepada ketaatan kepada Al-Qur’an dan Sunah Nabi Muhammad SAW.

Berdasarkan hal ini jugalah para ulama menetapkan sebuah kaidah la tha’ata fi ma’shiyati-Llah (tidak ada ketaatan kepada pemimpin dalam hal memaksiati Allah SWT).

Kedua, Nabi selalu memutuskan semua perkara yang beliau hadapi dengan jalan musyawarah dan mufakat. Hal itu beliau lakukan karena mematuhi perintah Allah SWT sendiri sebagaimana yang tercantum dalam Surat Ali ‘Imran ayat ke-159 yang berbunyi:

فَبِمَا رَحْمَةٍ مِنَ اللَّهِ لِنْتَ لَهُمْ، وَلَوْ كُنْتَ فَظًّا غَلِيظَ الْقَلْبِ لَانْفَضُّوا مِنْ حَوْلِكَ، فَاعْفُ عَنْهُمْ وَاسْتَغْفِرْ لَهُمْ وَشَاوِرْهُمْ فِي الْأَمْرِ، فَإِذَا عَزَمْتَ فَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّهِ، إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُتَوَكِّلِينَ

Artinya: Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku lemah lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu. Karena itu ma’afkanlah mereka, mohonkanlah ampun bagi mereka, dan bermusyawarahlah dengan mereka dalam urusan itu. Kemudian apabila kamu telah membulatkan tekad, maka bertawakkallah kepada Allah. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertawakkal kepada-Nya.

Baca Juga:  Ketika al-Kindi Menakwil al-Quran, Harmonisasi Filsafat dan Agama

Begitu juga dengan firman Allah SWT dalam Surat al-Syura ayat ke-38 di mana Allah menyebutkan bahwa di antara orang yang mematuhi perintah-Nya adalah orang-orang yang selalu memusyawarahkan segala urusan yang mereka hadapi secara bersama-sama. Hal ini secara tidak langsung hendak menyinggung para pemimpin yang hanya mementingkan urusan pribadinya saja.

Ajaran musyawarah ini Nabi terapkan dalam segala urusan yang beliau pimpin, baik agama, masyarakat maupun keluarga. Beliau juga tidak mengenal kasta bawahan dan atasan dalam kepemimpinannya.

Setiap orang diposisikan sama dan mempunyai kesempatan yang sama pula dalam memberikan usulan dan pendapat dalam persoalan apapun, selama sesuai dengan aturan dan pedoman yang berlaku. Satu lagi yang terpenting adalah Nabi memanggil bawahan beliau sebagai sahabat, bukan sebagai bawahan yang bisa diperlakukan sesuka hatinya saja.

Begitulah suri tauladan yang sudah dicontohkan langsung oleh Rasulullah saw sebagai seorang pemimpin pada waktu itu. Semoga kita bisa mengikuti sikap dan langkah langkah yang sudah dicontohkan oleh beliau. Aamiin.

Mohammad Mufid Muwaffaq

Leave a Reply

Your email address will not be published.