Surah Qaf Ayat 30-35; Terjemahan dan Tafsir Al-Qur’an

Surah Qaf Ayat 30-35

Pecihitam.org – Kandungan Surah Qaf Ayat 30-35 ini, menerangkan bahwa Nabi Muhammad diperintahkan Allah untuk memberi peringatan kepada kaumnya pada hari Allah akan berfirman kepada neraka Jahanam, “Apakah kamu sudah penuh?” Neraka Jahanam menjawab bahwa ia penuh dan boleh ditambah lagi.

Pecihitam.org, dapat Istiqomah melahirkan artikel-artikel keislaman dengan adanya jaringan penulis dan tim editor yang bisa menulis secara rutin. Kamu dapat berpartisipasi dalam Literasi Dakwah Islam ini dengan ikut menyebarkan artikel ini ke kanal-kanal sosial media kamu atau bahkan kamu bisa ikut Berdonasi.

DONASI SEKARANG

Lalu orang-orang yang bertakwa berada di depan surga. Mereka melihat segala macam kenikmatan dan kegembiraan yang telah dijanjikan Allah kepada mereka dalam Al-Qur’an, segala macam kenikmatan dan kelezatan tidak ada habisnya, bahkan kekal selama-lamanya. Semua itu sebagai penghargaan kepada orang-orang yang bertakwa.

Terjemahan dan Tafsir Al-Qur’an Surah Qaf Ayat 30-35

Surah Qaf Ayat 30
يَوۡمَ نَقُولُ لِجَهَنَّمَ هَلِ ٱمۡتَلَأۡتِ وَتَقُولُ هَلۡ مِن مَّزِيدٍ

Terjemahan: (Dan ingatlah akan) hari (yang pada hari itu) Kami bertanya kepada jahannam: “Apakah kamu sudah penuh?” Dia menjawab: “Masih ada tambahan?”

Tafsir Jalalain: يَوۡمَ (Pada hari) lafal ini dinashabkan oleh lafal Zhallaamin نَقُولُ (Kami bertanya) dapat dibaca Naquulu atau Yaquulu, kalau dibaca Yaquulu artinya, Allah bertanya لِجَهَنَّمَ هَلِ ٱمۡتَلَأۡتِ (kepada neraka Jahanam, “Apakah kamu sudah penuh?”) kata tanya di sini dimaksud mengecek ancaman-Nya yang menyatakan akan memenuhinya.

وَتَقُولُ هَلۡ مِن مَّزِيدٍ (Dan dia menjawab, “Masih adakah tambahan?”) maksudnya, kami tidak memuat melainkan hanya apa yang telah Engkau penuhkan kepada kami. Artinya kami telah penuh.

Tafsir Ibnu Katsir: يَوۡمَ نَقُولُ لِجَهَنَّمَ هَلِ ٱمۡتَلَأۡتِ وَتَقُولُ هَلۡ مِن مَّزِيدٍ (Dan ingatlah akan) hari (yang pada hari itu) Kami bertanya kepada Jahanam, “Apakah kamu sudah penuh?” Dia menjawab, “Masih adakah tambahan?” Dan didekatkanlah surga itu kepada orang-orang yang bertakwa pada tempat yang tiada jauh (dari mereka).

Inilah yang dijanjikan kepadamu, (yaitu) kepada setiap hamba yang selalu kembali (kepada Allah) lagi memelihara (semua peraturan-peraturan-Nya). (Yaitu) orang yang takut kepada Tuhan Yang Maha Pemurah, sedangkan Dia tidak kelihatan (olehnya) dan dia datang dengan hati yang bertobat, masukilah surga itu dengan aman, itulah hari kekekalan. Mereka di dalamnya memperoleh apa yang mereka kehendaki; dan pada sisi Kami ada tambahannya.

Allah Swt. berfirman kepada neraka Jahanam (kelak di hari kiamat), “Apakah engkau telah penuh?” Demikian itu karena Allah Swt. telah berjanji kepadanya bahwa Dia akan memenuhinya dengan jin dan manusia. Dia memerintahkan (para malaikat-Nya) untuk mencampakkan ke dalam neraka orang-orang yang dikehendaki-Nya, sedangkan neraka itu mengatakan, “Masih adakah tambahannya?”

Demikianlah menurut makna lahiriah dan konteks ayat ini dan juga seperti apa yang ditunjukkan oleh banyak hadis. Imam Bukhari pada tafsir ayat ini mengatakan, telah menceritakan kepada kam, Abdullah ibnu Abul Aswad, telah menceritakan kepada kami Haram, ,bnu [marah, telah menceritakan kepada kami Syu’bah dan Qatadah, dari Anas ibnu Malik r.a., dari Nabi Saw. yang telah bersabda:

Neraka diisi, sedangkan neraka mengatakan, “Apakah masih ada tambahan?” Hingga akhirnya Tuhan Yang Mahamulia meletakkan telapak kaki-Nya ke dalam neraka maka barulah neraka mengatakan, “Cukup, cukup.

Imam Ahmad mengatakan’ telah menceritakan kepada kami Abdul Wahhab dan Sa’id, dari Qatadah, dari Anas r.a. yang mengatakan bahwa Rasulullah Saw. pernah bersabda:

Neraka Jahanam masih terus diisi, sedangkan ia mengatakan Masih adakah tambahannya?” Hingga Tuhan Yang Mahamulia meletakkan telapak kaki-Nya ke dalamnya, maka sebagian dari neraka Jahanam terpisah dari sebagian lainnya seraya mengatakan,

“Cukup, cukup, demi Keagungan dan Kemuliaan-Mu. Dan di dalam surga masih terus menerus diadakan tambahan, hingga Allah menciptakan baginya ciptaan yang lain, maka Dia menempatkan mereka (ciptaan yang lain itu) di tempat-tempat yang ditambahkan di dalam surga.

Kemudian Imam Muslim meriwayatkannya melalui hadis Qatadah dengan lafaz yang semisal. Aban Al-Attardan Sulaiman At-Taimi meriwayatkan hadis ini dari Qatadah dengan lafaz yang semisal. Hadis lain. -: Imam Bukhari mengatakan, telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnu Musa Al-Qattan, telah menceritakan kepada kami Abu Sufyan Al-Himyari alias Sa’id ibnu Yahya ibnu Mahdi, telah menceritakan kepada kami Auf, dari Muhammad, dari Abu Hurairah r.a. yang me-rafa’-kan hadis ini (sampai kepada Rasulullah Saw.), tetapi menurut kebanyakannya di-mauquf-kan oleh Abu Sufyan.

Bunyi hadisnya adalah seperti berikut: Dikatakan kepada neraka Jahanam, “Apakah engkau telah penuh?” Jahanam balik bertanya, “Masih adakah tambahannya (bagiku)?” Maka Tuhan Yang Mahasuci lagi Mahatinggi meletakkan telapak kaki-Nya ke dalamnya, akhirnya neraka mengatakan, “Cukup, cukup. (yakni berdetak-detak karena kepenuhan).

Abu Ayyub dan Hisyam ibnu Hassan telah meriwayatkan hadis ini dari Muhammad ibnu Sirin dengan sanad yang sama. Jalur lain. Imam Bukhari mengatakan, telah menceritakan kepada kami Abdullah ibnu Muhammad, telah menceritakan kepada kami Abdur Razzaq, telah menceritakan kepada kami Ma’mar, dari Hamman ibnu Munabbih, dari Abu Hurairah r.a. yang mengatakan bahwa Rasulullah Saw. pernah bersabda: Surga dan neraka berdebat.

Neraka mengatakan, “Aku dipilih untuk menjadi tempat bagi orang-orang yang sombong dan berlaku sewenang-wenang. Surga berkata, “Mengapa tiada yang memasukiku kecuali hanya orang-orang yang lemah dan yang tidak terpandang? Maka Allah Swt. berfirman kepada surga,

“Engkau adalah rahmat-Ku, dengan melalui engkau Aku rnerahmati siapa yang Kukehendaki di antara hamba-hamba-Ku. Dan berfirman kepada neraka, “Sesungguhnya engkau hanyalah azab-Ku yang dengan melaluimu Aku mengazab siapa yang Kukehendaki di antara hamba-hamba-Ku, dan bagi masing-masing dari kamu berdua Akulah yang akan memenuhinya.

Adapun neraka, maka ia masih belum merasa penuh hingga akhirnya Allah Swt. meletakkan telapak kaki-Nya ke dalamnya, maka barulah neraka mengatakan, “Cukup, cukup. Dan saat itulah neraka merasa penuh dan sebagian darinya terpisah dengan sebagian yang lain. Allah Swt. tidak akan berbuat aniaya terhadap seorang pun dari makhluk-Nya.

Dan adapun mengenai surga, maka Allah Swt. senantiasa menciptakan makhluk yang lain baginya. Hadis lain. Imam Muslim mengatakan di dalam kitab sahihnya, telah menceritakan kepada kami Usman ibnu Abu Syaibah, telah menceritakan kepada kami Jarir, dari Al-A’masy, dari Abu Saleh, dari Abu Sa’id r.a. yang mengatakan bahwa Rasulullah Saw. pernah bersabda: Surga dan neraka berdebat. Neraka berkata,

“Di dalamku terdapat orang-orang yang sewenang-wenang dan orang-orang yang sombong. Surga mengatakan, “Di dalamku terdapat orang-orang yang lemah dan orang-orang yang miskin. Maka Allah Swt memutuskan di antara keduanya, untuk itu Dia berfirman kepada surga, “Sesungguhnya engkau adalah rahmat-Ku, dengan melaluimu Aku rnerahmati siapa yang Kukehendaki di antara hamba-hamba-Ku.

Dan berfirman kepada neraka, “Sesungguhnya Engkau adalah azab-Ku yang dengan melaluimu Aku mengazab siapa yang Kukehendaki di antara hamba-hamba-Ku, dan bagi masing masing dari kamu berdua Akulah yang akan memenuhinya.

Imam Muslim meriwayatkan hadis secara tunggal tanpa Imam Bukhari melalui jalur ini; hanya Allah-lah Yang Maha Mengetahui. Imam Ahmad meriwayatkannya melalui jalur lain dari Abu Sa’id r.a. dengan konteks yang lebih panjang daripada ini. Dia mengatakan:

Baca Juga:  Surah Al-Kahfi Ayat 110; Terjemahan dan Tafsir Al-Qur'an

telah menceritakan kepada kami Rauh dan Hasan, keduanya mengatakan bahwa telah menceritakan kepada kami Hammad ibnu Salamah, dari Ata ibnus Sa’ib, dari Ubaidillah ibnu Atabah, dari Abu Sa’id Al-Khudri r.a., bahwa Rasulullah Saw. pernah bersabda: Surga dan neraka saling membanggakan diri.

Neraka berkata, “Ya Tuhanku, dimasukkan kepadaku orang-orang yang berlaku sewenang-wenang, orang-orang yang sombong, para raja, dan orang-orang yang terhormat. Surga mengatakan, “Ya Tuhanku, dimasukkan kepadaku orang-orang yang lemah, orang-orang fakir, dan orang-orang miskin. Maka Allah Swt. berfirman kepada neraka,

“Engkau adalah azab-Ku, dengan melaluimu Aku menimpakannya kepada siapa yang Kukehendaki. Dan berfirman kepada surga, “Engkau adalah rahmat-Ku yang memuat segala sesuatu,dan bagi masing-masing darimu berdua Akulah yang akan memenuhinya.

Lalu dilemparkan ke dalam neraka para penghuninya, dan neraka bertanya, “Masih adakah tambahannya? Lalu dilemparkan lagi ke dalamnya (penghuni-penghuninya), dan neraka mengatakan, “Masih adakah tambahannya?

Lalu dilemparkan lagi ke dalamnya dan neraka masih bertanya, “Masih adakah tambahannya? Pada akhirnya Allah Swt. mendatanginya dan meletakkan telapak kaki-Nya, maka menyurutlah neraka dan mengatakan, “Cukup, cukup.

Adapun surga, maka ditetapkan di dalamnya segala sesuatu yang dikehendaki olehNya untuk ditetapkan, dan Allah Swt. menciptakan baginya makhluk-makhluk (lain) menurut apa yang dikehendaki-Nya. Hadis lain. “.

Al-Hafiz Abu Ya’la mengatakan di dalam kitab musnadnya, telah menceritakan kepada kami Uqbah ibnu Makram, telah menceritakan kepada kami Yunus, telah menceritakan kepada kami Abdul Gaffar ibnul Qasim, dari Addi ibnu Sabit, dari Zurr ibnu Hubaisy, dari Ubay ibnu Ka’b r.a. yang mengatakan bahwa sesungguhnya Rasulullah Saw. pernah bersabda:

Allah Swt. memperkenalkan diri-Nya kepadaku pada hari kiamat, maka aku bersujud kepada-Nya dengan sujud yang membuat-Nya rida kepadaku, kemudian aku memuji-Nya dengan pujian yang menyebabkan Dia rida kepadaku. Kemudian diizinkan bagiku untuk berbicara.

Lalu umatku melewati sirat (jembatan) yang dipasang di antara ke dua sisi neraka Jahanam. Maka mereka melaluinya (ada yang cepatnya) melebihi kedipan mata, ada yang cepatnya seperti anak panah, dan ada yang cepatnya seperti kuda balap yang terbaik, hingga keluarlah darinya seseorang dengan merangkak; hal itu menurut amal perbuatan (masing-masing).

Dan Jahanam meminta tambahan (isi), hingga akhirnya Allah Swt. meletakkan telapak kaki -Nya di dalamnya, maka menyisihlah sebagian darinya dengan sebagian yang lain seraya berkata, “Cukup, cukup. Sedangkan saat itu aku berada di haud (telaga)ku. Maka ada yang bertanya, “Wahai Rasulullah, apakah haud itu?” Beliau Saw. menjawab:

Demi Tuhan yang jiwaku berada di dalam genggaman kekuasaan-Nya, sesungguhnya air telaga itu lebih putih daripada susu warnanya, rasanya lebih manis daripada madu dan lebih sejuk daripada air es serta baunya lebih harum daripada minyak kesturi. Sedangkan wadah-wadabnya lebih banyak daripada bilangan bintang-bintang.

Seseorang yang telah minum darinya tidak akan merasa haus untuk selama-lamanya, dan tidaklah ia selesai dari meminumnya melainkan merasa segar selama-lamanya.

Pendapat inilah yang dipilih oleh Ibnu Jarir. Ibnu Abu Hatim mengatakan, telah menceritakan kepada kami Abu Sa’id Al-Asyaj, telah menceritakan kepada kami Abu Yahya Al-Hammami, dari Nasr Al-Jazzar, dari Ikrimah, dari Ibnu Abbas r.a. sehubungan dengan makna firman-Nya:

Dan (ingatlah akan) hari (yang pada hari itu) Kami bertanya kepada Jahanam, “Apakah kamu sudah penuh?” Dia menjawab, “Masih adakah tambahan? (Qaf: 30) Ibnu Abbas mengatakan bahwa neraka Jahanam masih belum merasa penuh. Ia mengatakan,

“Masih adakah tempat yang akan ditambahkan kepadaku?” Hal yang sama telah diriwayatkan oleh Al-Hakam ibnu Aban, dari Ikrimah, Dia menjawab, “Masih adakah tambahan?” (Qaf: 30) Yakni masih adakah padaku suatu tempat yang kini semuanya telah penuh? Al-Walid ibnu Muslim telah meriwayatkan dari Yazid ibnu Abu Maryam, ia pernah mendengar Mujahid mengatakan bahwa masih terus-menerus dimasukkan ke dalam neraka (para penghuninya), hingga neraka neagatakan, “Aku telah penuh,” dan mengatakan, “Masih adakah tempat tambahan bagiku?” Telah diriwayatkan pula hal yang semisal dari Abdur Rahman ibnu Zaid ibnu Aslam.

Menurut mereka, makna firman Allah Swt.: Apakah kamu sudah penuh? (Qaf: 30) hanyalah dikatakan kepadanya sesudah Allah Swt. meletakkan telapak kaki-Nya di dalamnya, maka menjadi surutlah neraka dan saat itu ia mengatakan, “Masih adakah bagiku suatu tempat untuk ditambahkan kepadaku?”

Al-Aufi telah meriwayatkan dari Ibnu Abbas r.a. bahwa yang demikian itu dikatakan manakala tiada suatu tempat pun di dalam neraka yang dapat memuat sebatang jarum (karena semuanya telah penuh terisi), hanya Allah-lah Yang Maha Mengetahui.

Tafsir Kemenag: Nabi Muhammad diperintahkan Allah untuk memberi peringatan kepada kaumnya pada hari Allah akan berfirman kepada neraka Jahanam, “Apakah kamu sudah penuh?” Neraka Jahanam menjawab bahwa ia penuh dan boleh ditambah lagi.

Ayat 30 ini menunjukkan betapa luas dan dalamnya neraka Jahanam. Jin dan manusia dilemparkan ke dalamnya sekelompok demi sekelompok sehingga penuh sesak. Percakapan dan tanya jawab ini dikemukakan secara tamsil agar lebih mudah ditanggapi dan supaya lebih jelas gambaran peristiwanya. Ibnu ‘Abbas dalam menafsirkan ayat ini menerangkan bahwa Allah telah bersumpah dalam ayat:

Sesungguhnya barangsiapa di antara mereka ada yang mengikutimu, pasti akan Aku isi neraka Jahanam dengan kamu semua. (al-A’raf/7: 18).

Tafsir Quraish Shihab: Pada hari ketika Kami bertanya kepada neraka jahanam, sebagai celaan bagi orang-orang kafir, “Apakah kamu sudah penuh?” Lalu jahanam menjawab dengan marah kepada mereka, “Masih adakah tambahan yang lain dari orang-orang yang zalim itu?”

Surah Qaf Ayat 31
وَأُزۡلِفَتِ ٱلۡجَنَّةُ لِلۡمُتَّقِينَ غَيۡرَ بَعِيدٍ

Terjemahan: Dan didekatkanlah surga itu kepada orang-orang yang bertakwa pada tempat yang tiada jauh (dari mereka).

Tafsir Jalalain: وَأُزۡلِفَتِ ٱلۡجَنَّةُ (Dan didekatkanlah surga itu) atau dijadikan dekat لِلۡمُتَّقِينَ (kepada orang-orang yang bertakwa) surga itu didekatkan pada suatu tempat غَيۡرَ بَعِيدٍ (yang tidak jauh) dari orang-orang yang bertakwa, sehingga mereka dapat melihatnya dengan jelas, kemudian dikatakan kepada mereka:.

Tafsir Ibnu Katsir: وَأُزۡلِفَتِ ٱلۡجَنَّةُ لِلۡمُتَّقِينَ غَيۡرَ بَعِيدٍ Firman Allah Swt.: Dan didekatkanlah surga itu kepada orang-orang yang bertakwa pada tempat yang tiada jauh (dari mereka). (Qaf: 31) Qatadah dan Abu Malik serta As-Saddi mengatakan bahwa uzlifat artinya didekatkanlah surga itu kepada orang-orang yang bertakwa.

غَيۡرَ بَعِيدٍ pada tempat yang tiada jauh (dari mereka). (Qaf: 31) Demikian itu terjadi pada hari kiamat. Dan dikatakan, “gaira ba’id,” yang artinya ‘tidak jauh’ karena sesungguhnya hari kiamat itu pasti terjadi, dan setiap yang akan terjadi pengertiannya adalah dekat masanya. Inilah yang dijanjikan kepadamu, (yaitu) kepada setiap hamba yang selalu kembali.

Tafsir Kemenag: Ayat ini menerangkan bahwa orang-orang yang bertakwa berada di depan surga. Mereka melihat segala macam kenikmatan dan kegembiraan yang telah dijanjikan Allah kepada mereka dalam Al-Qur’an, segala macam kenikmatan dan kelezatan tidak ada habisnya, bahkan kekal selama-lamanya. Semua itu sebagai penghargaan kepada orang-orang yang bertakwa.

Baca Juga:  Surah Qaf Ayat 16-22; Terjemahan dan Tafsir Al-Qur'an

Tafsir Quraish Shihab: Dan didekatkannya surga itu kepada orang-orang yang bertakwa kepada Tuhan–dengan menaati perintah-Nya dan menjauhi larangan-Nya–pada tempat yang tidak jauh dari mereka.

Surah Qaf Ayat 32
هَٰذَا مَا تُوعَدُونَ لِكُلِّ أَوَّابٍ حَفِيظٍ

Terjemahan: Inilah yang dijanjikan kepadamu, (yaitu) kepada setiap hamba yang selalu kembali (kepada Allah) lagi memelihara (semua peraturan-peraturan-Nya)

Tafsir Jalalain: هَٰذَا (Inilah) artinya, pemandangan yang dilihat ini مَا تُوعَدُونَ (yang dijanjikan kepada kalian) dapat dibaca Tuu’aduuna atau Yuu’aduuna, kalau dibaca Yuu’aduuna artinya, yang dijanjikan kepada mereka sewaktu mereka di dunia. Kemudian lafal Al-Muttaqiina tadi dijelaskan melalui firman selanjutnya, yaitu: لِكُلِّ أَوَّابٍ (kepada setiap hamba yang selalu kembali) yakni kembali kepada jalan ketaatan kepada Allah حَفِيظٍ (lagi memelihara) batasan-batasan-Nya.

Tafsir Ibnu Katsir: هَٰذَا مَا تُوعَدُونَ Inilah yang dijanjikan kepadamu, لِكُلِّ أَوَّابٍ حَفِيظٍ (yaitu) kepada setiap hamba yang selalu kembali. (Qaf: 32) Yakni kembali bertobat dan tidak mengulangi dosanya lagi. lagi memelihara. (Qaf: 32) memelihara janji, tidak pernah merusaknya dan tidak pula menyalahinya.

Ubaid ibnu Umair mengatakan Al Awwabul Hafiz orang yang bila duduk di majelis tidak pernah meninggalkannya sebelum membaca istigfar. (yaitu) orang yang takut kepada Tuhan Yang Maha Pemurah, sedangkan Dia tidak kelihatan (olehnya). (Qaf: 33) Yakni orang yang takut kepada Allah Swt. dalam kesendiriannya, meskipun tiada orang yang melihatnya selain Allah Swt. Seperti yang disebutkan dalam sabda Nabi Saw. yang mengatakan: Dan seorang lelaki yang berzikir kepada Allah sendirian, lalu menangis mengeluarkan air matanya.

Tafsir Kemenag: Ayat ini menerangkan ketika orang-orang bertakwa berada di depan surga, malaikat berkata kepada mereka: bahwa yang di depan mereka adalah kenikmatan yang telah dijanjikan oleh Tuhan kepada mereka dengan perantaraan para rasul-Nya dan tertulis dalam kitab-kitab-Nya yaitu kepada setiap hamba Allah yang selalu kembali dengan bertobat kepada Allah. Mereka selalu memohon ampun dari dosa-dosanya dan mereka selalu berusaha untuk memelihara semua peraturan-peraturan-Nya.

Tafsir Quraish Shihab: Ini adalah pahala yang dijanjikan Allah kepada orang-orang yang kembali kepada-Nya dan memelihara syariat-Nya.

Surah Qaf Ayat 33
مَّنۡ خَشِىَ ٱلرَّحۡمَٰنَ بِٱلۡغَيۡبِ وَجَآءَ بِقَلۡبٍ مُّنِيبٍ

Terjemahan: (Yaitu) orang yang takut kepada Tuhan Yang Maha Pemurah sedang Dia tidak kelihatan (olehnya) dan dia datang dengan hati yang bertaubat,

Tafsir Jalalain: مَّنۡ خَشِىَ ٱلرَّحۡمَٰنَ بِٱلۡغَيۡبِ (Yaitu orang yang takut kepada Yang Maha Pemurah sedangkan Dia tidak kelihatan olehnya) sekalipun ia tidak melihat-Nya وَجَآءَ بِقَلۡبٍ مُّنِيبٍ (dan dia datang dengan kalbu yang bertobat) yakni dengan kalbu yang taat kepada-Nya. Dan dikatakan pula kepada orang-orang yang bertakwa:.

Tafsir Ibnu Katsir: مَّنۡ خَشِىَ ٱلرَّحۡمَٰنَ بِٱلۡغَيۡبِ (yaitu) orang yang takut kepada Tuhan Yang Maha Pemurah, sedangkan Dia tidak kelihatan (olehnya). (Qaf: 33) Yakni orang yang takut kepada Allah Swt. dalam kesendiriannya, meskipun tiada orang yang melihatnya selain Allah Swt. Seperti yang disebutkan dalam sabda Nabi Saw. yang mengatakan: Dan seorang lelaki yang berzikir kepada Allah sendirian, lalu menangis mengeluarkan air matanya.

وَجَآءَ بِقَلۡبٍ مُّنِيبٍ dan dia datang dengan hati yang bertobat. (Qaf: 33) Yaitu bersua dengan Allah Swt. di hari kiamat nanti dengan hati yang bertobat, berserah diri, dan tunduk patuh di hadapan-Nya.

Tafsir Kemenag: Mereka takut kepada Allah Yang Maha Pemurah, sedangkan Dia tidak kelihatan oleh mereka, dan mereka menghadap ke hadirat Allah dengan hati yang bertobat dan tunduk kepada-Nya. (.

Tafsir Quraish Shihab: Yaitu orang yang takut kepada siksa Allah yang rahmat-Nya mencakup segala sesuatu, meskipun ia tidak melihat-Nya. Dan di akhirat ia datang dengan hati yang bertobat.

Surah Qaf Ayat 34
ٱدۡخُلُوهَا بِسَلَٰمٍ ذَٰلِكَ يَوۡمُ ٱلۡخُلُودِ

Terjemahan: masukilah surga itu dengan aman, itulah hari kekekalan.

Tafsir Jalalain: ٱدۡخُلُوهَا بِسَلَٰمٍ (“Masukilah surga itu dengan aman) artinya, dengan perasaan yang aman dari semua hal yang menakutkan. Atau dengan selamat, yakni selamatlah dan masuklah kalian ke dalamnya ذَٰلِكَ (itulah) yaitu hari sewaktu mereka memasuki surga itu يَوۡمُ ٱلۡخُلُودِ (hari kekekalan”) artinya hidup abadi di dalam surga.

Tafsir Ibnu Katsir: ٱدۡخُلُوهَا بِسَلَٰمٍ (masukilah surga itu dengan aman). (Qaf: 34) Qatadah mengatakan, artinya yaitu selamatlah kalian dari azab Allah Swt. dan para malaikat memberi salam kepada mereka. Firman Allah Swt.: ذَٰلِكَ يَوۡمُ ٱلۡخُلُودِ (itulah hari kekekalan). (Qaf: 34) Yakni mereka kekal di dalam surga, dan tidak akan mati selama-lamanya, tidak akan pergi darinya serta tidak mau pindah darinya.. Firman Allah Swt.:

Tafsir Kemenag: Para malaikat berkata kepada mereka dengan penuh penghormatan bahwa mereka dipersilakan masuk ke dalam surga itu dengan aman dan sentosa. Ayat ini menjelaskan kepada orang-orang yang dipersilakan memasuki surga itu bahwa hari tersebut adalah kekal abadi, itulah tempat kediaman yang langgeng. Mereka tidak akan mati atau pindah dari surga.

Tafsir Quraish Shihab: Sebagai penghormatan, Allah berkata kepada mereka, “Masukilah surga itu dengan aman. Hari ketika kamu masuk surga itu adalah hari kekekalan yang tiada berakhir.”

Surah Qaf Ayat 35
لَهُم مَّا يَشَآءُونَ فِيهَا وَلَدَيۡنَا مَزِيدٌ

Terjemahan: Mereka di dalamnya memperoleh apa yang mereka kehendaki; dan pada sisi Kami ada tambahannya.

Tafsir Jalalain: لَهُم مَّا يَشَآءُونَ فِيهَا وَلَدَيۡنَا مَزِيدٌ (Mereka di dalamnya memperoleh apa yang mereka kehendaki; dan pada sisi Kami ada tambahannya) yakni sebagai pahala tambahan dari apa yang telah kalian amalkan, dan sebagai tambahan dari apa yang telah kalian minta.

Tafsir Ibnu Katsir: لَهُم مَّا يَشَآءُونَ فِيهَا (Mereka di dalamnya memperoleh apa yang mereka kehendaki). (Qaf: 35) Maksudnya, apa pun yang mereka minta, maka mereka langsung mendapatkannya. Yaitu berbagai macam kesenangan dan kenikmatan, manakala mereka memintanya langsung disuguhkan kepada mereka.

Ibnu Abu Hatim mengatakan, telah menceritakan kepada kami Abu Zar’ah, telah menceritakan kepada kami Umar ibnu Usman, telah menceritakan kepada kami Baqiyyah, dari Yahya ibnu Sa’id, dari Khalid ibnu Ma’dan, dari Kasir ibnu Murrah yang mengatakan bahwa termasuk di antara tambahan nikmat surgawi ialah sekumpulan awan melewati ahli surga, maka awan itu bertanya, “Apakah yang kalian inginkan agar aku menurunkannya bagi kalian?” Maka tiada sesuatu pun yang mereka minta, melainkan hujan menurunkannya kepada mereka.

Kasir mengatakan bahwa sesungguhnya jika Allah Swt. menjadikan diriku menyaksikan hal tersebut, aku benar-benar akan mengatakan, “Hujanilah kami dengan bidadari-bidadari yang cantik-cantik.” Di dalam sebuah hadis dari Ibnu Mas’ud r.a. disebutkan bahwa Rasulullah Saw. pernah bersabda:

Sesungguhnya engkau benar-benar menginginkan burung di dalam surga, maka dengan serta merta burung itu terjatuh di hadapanmu dalam keadaan telah dipanggang. “. Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ali ibnu Abdullah, telah menceritakan kepada kami Mu’az ibnu Hisyam, telah menceritakan kepadaku ayahku, dari Amir Al-Ahwal, dari Abu Bakar As-Siddiq r.a., dari Abu Sa’id Al-Khudri r.a. yang mengatakan bahwa Rasulullah Saw. pernah bersabda:

Baca Juga:  Tafsir Surah Al Baqarah Ayat 226-232 dan Terjemahannya

Apabila orang mukmin menginginkan anak di dalam surga, maka masa mengandung dan masa melahirkan dan usia (yang diinginkannya) terjadi dalam saat yang sama. Imam Turmuzi dan Imam Ibnu Majah meriwayatkannya dari Bandar, dari Mu’az ibnu Hisyam dengan sanad yang sama.

Imam Turmuzi mengatakan bahwa hadis ini hasan garib, dan ditambahkan dalam riwayat ini, “sesuai dengan apa yang diinginkannya.” Firman Allah Swt.: dan pada sisi Kami ada tambahannya. (Qaf: 35) Semakna dengan apa yang disebutkan oleh firman-Nya: Bagi orang-orang yang berbuat baik, ada pahala yang terbaik (surga) dan tambahannya. (Yunus: 26)

Dalam hadis terdahulu yang diriwayatkan oleh Imam Muslim dari Suhaib ibnu Sinan Ar-Rumi telah disebutkan bahwa yang dimaksud dengan nikmat tambahan ialah memandang kepada Allah Swt., yakni Zat Allah Swt. Al-Bazzar dan Ibnu Abu Hatim telah meriwayatkan melalui hadis Syarik Al-Qadi, dari Usman ibnu Umair Abul Yaqzan, dari Anas ibnu Malik r.a. sehubungan dengan makna firman Allah Swt.: dan pada sisi Kami ada tambahannya. (Qaf: 35) Bahwa Tuhan Yang Mahaagung lagi Mahamulia menampakkan diri-Nya kepada mereka tiap hari Jumat.

Imam Abu Abdullah Asy-Syafii telah meriwayatkannya secara marfu maka ia mengatakan dalam kitab musnadnya, bahwa: telah menceritakan kepada kami Ibrahim ibnu Muhammad, telah menceritakan kepadaku Musa ibnu Ubaidah, telah menceritakan kepadaku Abul Azar alias Mu’awiyah ibnu Ishaq ibnu Talhah, dari Ubaidillah ibnu Umair, bahwa ia pernah mendengar Anas ibnu Malik r.a. mengatakan bahwa Malaikat Jibril a.s. datang dengan membawa sebuah cermin putih yang padanya terdapat tahi lalat kepada Rasulullah Saw.

Maka Rasulullah Saw. bertanya, “Noktah apakah ini?” Jibril a.s. menjawab, “Ini adalah hari Jumat, yang melaluinya engkau dan umatmu diutamakan. Orang-orang lain mengikut kepada kalian seusainya, yaitu orang-orang Yahudi dan orang-orang Nasrani.

Dan bagi kalian terdapat kebaikan padanya, dan bagi kalian terdapat suatu saat padanya yang tidak sekali-kali seorang mukmin melaluinya, sedangkan ia dalam keadaan berdoa memohon kebaikan padanya, melainkan diperkenankan baginya. Dan menurut kami (para malaikat) hari itu adalah hari tambahan.”

Rasulullah Saw. bertanya, “Hai Jibril, apakah yang dimaksud dengan hari tambahan itu?” Jibril a.s. menjawab, “Sesungguhnya Allah Swt. telah menciptakan di dalam surga Firdaus sebuah lembah yang luas, padanya terdapat bukit-bukit minyak kesturi.

Apabila hari Jumat tiba, Allah menurunkan sejumlah malaikat menurut apa yang dikehendaki-Nya, dan di sekitar bukit kesturi itu terdapat mimbar-mimbar dari cahaya untuk tempat duduk para nabi.

Kemudian terdapat pula mimbar-mimbar lain terbuat dari emas yang dihiasi dengan yaqut dan zabarjad untuk tempat duduk para syuhada dan orang-orang yang siddiq, mereka duduk di belakang para nabi di atas bukit-bukit kesturi tersebut. Maka Allah Swt. berfirman,

“Akulah Tuhan kalian, Aku telah menunaikan janji-Ku kepada kalian. Maka sekarang mintalah kalian kepada-Ku, niscaya akan Kupenuhi.” Mereka berkata, “Wahai Tuhan kami, kami memohon rida-Mu.” Allah Swt. berfirman,

“Aku telah rida kepada kalian, dan untuk kalian Kuberikan semua yang kalian angan-angankan, dan Kuberikan pula sebagai tambahannya dari sisi-Ku.” Mereka menyukai hari Jumat, mengingat kebaikan yang diberikan kepada mereka dari Tuhan mereka di hari itu.

Hari Jumat merupakan hari yang padanya Allah Swt. bersemayam (berkuasa) di atas ‘Arasy, pada hari Jumat Adam diciptakan, dan pada hari Jumat pula hari kiamat terjadi. Demikianlah menurut apa yang diketengahkan oleh Imam Syafii rahimahullah di dalam Kitabul Jumu’ah, bagian dari kitab Al-Umm-nya, dan hadis ini diriwayatkan melalui berbagai jalur dari Anas ibnu Malik r.a.

Ibnu Jarir telah meriwayatkan hadis ini melalui Usman ibnu Umair, dari Anas r.a. dengan lafaz yang lebih panjang daripada ini. Telah disebutkan pula sehubungan dengan hal ini oleh atsar yang cukup panjang bersumber dari Anas ibnu Malik r.a. secara mauquf tetapi di dalamnya banyak terdapat hal-hal yang garib (aneh-aneh).

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Hasan, telah menceritakan kepada kami Ibnu Lahi’ah, telah menceritakan kepada kami Darij, dari Abul Haisam, dari Abu Sa’id r.a., dari Rasulullah Saw. yang telah bersabda:

Sesungguhnya seseorang di dalam surga benar-benar duduk bersandar di dalamnya selama tujuh puluh tahun sebelum beranjak, kemudian datanglah kepadanya seorang wanita yang tingginya sama dengannya, maka ia memandang ke arah wajahnya dan pipinya lebih jernih daripada cermin, dan sesungguhnya mutiara yang terkecil yang dikenakannya dapat menerangi antara timur dan barat.

Lalu wanita itu mengucapkan salam kepadanya, dan ia menjawab salamnya, lalu lelaki itu menanyainya, “Siapakah engkau?” Wanita itu menjawab, “Aku adalah termasuk tambahan (nikmat surga) itu.

Dan sesungguhnya wanita itu memakai tujuh macam perhiasan, yang paling rendahnya semisal dengan nu’man yang dari Tuba, maka pandangan matanya dapat menembusnya hingga ia dapat melihat sumsum betisnya di balik perhiasan (pakaian) yang dikenakannya itu.

Dan sesungguhnya mahkota yang dikenakan oleh wanita itu, mutiara yang paling rendah daripadanya, benar-benar dapat menerangi antara timur dan barat. Hal yang sama telah diriwayatkan oleh Abdullah ibnu Wahb, dari Amr ibnul Haris, dari Darij dengan sanad yang sama.”

Tafsir Kemenag: Ayat ini mengungkapkan bahwa bagi mereka di dalam surga itu disediakan kenikmatan apa saja yang mereka ingini, kenikmatan yang belum pernah mereka lihat dengan mata, belum pernah mereka dengar dengan telinga dan belum pernah mereka bayangkan dalam hati, dan di samping kenikmatan yang tidak terkira itu, ada lagi tambahan dari Allah yaitu dapat melihat wajah Allah yang merupakan puncak dari segala kenikmatan seperti dalam firmanNya:

Bagi orang-orang yang berbuat baik, ada pahala yang terbaik (surga) dan tambahannya (kenikmatan melihat Allah). (Yunus/10: 26).

Tafsir Quraish Shihab: Orang-orang yang bertakwa akan memperoleh semua apa yang dikehendakinya di surga. Dan di sisi Kami ada tambahan kenikmatan yang tidak terdetik sedikit pun dalam hati manusia.

Shadaqallahul ‘adzhim. Alhamdulillah, kita telah pelajari bersama kandungan Surah Qaf Ayat 30-35 berdasarkan Tafsir Jalalain, Tafsir Ibnu Katsir, Tafsir Kemenag dan Tafsir Quraish Shihab. Semoga menambah khazanah ilmu Al-Qur’an kita.

M Resky S